Sunday, June 1, 2008


Dalam dunia ini, kita tak punya sesiapa kecuali diri sendiri…tetapi dalam bersendiri, kita beruntung kerana mempunyai seorang sahabat yang memahami kita.Sebagaimana kita mengharapkan keikhlasan dan kejujuran seorang sahabat, begitu juga dia…Tetapi kita sering terlupa akan hal itu. Kita cuma mengambil kira tentang harapan dan perasaan kita.Kita rasa diri kita dikhianati apabila sahabat kita memungkiri janjinya. Kita tak pernah beri dia peluang untuk menjelaskan keadaan sebenar. Kita hamburkan ayat-ayat pedas kita tanpa mengira perasaannya. Kita tolak ke tepi segala alasan yang diberikannya pada kita. Bagi kita, itu alasannya untuk menutup kesilapan dan membela diri.Oh…manusia mudah lupa…kita juga pernah membiarkan dia ternanti-nanti kerana janji kita yang tidak ditepati…kita beri dia beribu-ribu alasan, kita paksa dia menerima alasan kita…Waktu itu, langsung tidak terfikir bagaimana perasaan dia. Kecewakah dia? Marahkah dia? Ah…yang penting, kita puas…kita terus lupa, yang dia juga seperti kita…punya perasaan…dia juga tahu erti kecewa tetapi kita sering terlupa!Teman sekalian…Untungnya andai punya sahabat yang sentiasa di sisi kita pada waktu kita suka atau duka…Dia mendengar segala keluh kesah kita. Kita luahkan segala suka dan duka kita pada dia…walau panjang sekali luahan atau cerita kita padanya, dia tetap terus setia menjadi pendengar yang prihatin…terus mendengar dan mendengar…Selalunya kita leka bercerita tentang diri kita sampai kita lupa bahawa dia juga punya cerita yang ingin dikongsi bersama kita.Pernahkah kita menenangkan sahabat kita seperti mana dia menyabarkan kita?Ikhlaskah kita apabila mendengar cerita gembiranya seperti mana dia tekun mendengar kisah kita?Mampukah kita menjadi inspirasi kepada dia seperti mana dia selalu meniupkan semangat kekuatan buat kita apabila kita berasa kecewa dan menyerah kalah?Mampukah kita???Sesekali jadilah teman yang mendengar dari hanya bercerita…

2 comments:

Anonymous said...

waaaah~menarik..penuh dgn emosi diri yg tulus ikhlas~
oleh itu,carilah teman pendengar yg bkn juga teman pencerita~
kite xkn dpt agk kpd siapa akn die berbicara & bercerita~
takot silap2 teman itulah yg akn mnjdi musuh dalam selimut~nauzubillah~
.S.A.S.
.SYIMA AHMAD SHAMSUDDIN.

Daniel said...

terima kasih...
persahabatan adalah lebih berharga
dari sebuah percintaan antara manusiawi